Rasa


Rasa itu luas maknanya. Kadang rasa itu untuk sayang, cinta, rindu, bahagia, angan-angan dan untuk memiliki. Rasa juga boleh jadi untuk makanan seperti 'ahhhh enak bangat rasanya nasi balinjau ini'. Terpulang untuk rasa mana yang anda ingin tafsirkan. Cuma, yang paling utama, rasa itu bagi aku satu perasaan yang sukar untuk diungkap dengan kata-kata. Apatah lagi dengan mata pena.

Akhir-akhir dewasa ini, aku sering menjadi seorang yang perasa. Yeah, perasa untuk disayangi, dicintai, dirindui dan perasa untuk dimiliki. Aku kira kebal hati dan jiwaku ini, namun, siapalah aku untuk menghalang perasaan ini. Mengaku dewasa, kadangkala aku ini seperti anak-anak kecil seperti adikku yang berumur sembilan tahun menurut mama dan kakakku. Menjadi anak kecil, haih sibuk benar aku mahu jadi dewasa. Jadi, aku simpulkan bahawa aku ini ada masanya menjadi si wanita perkasa dan ada ketikanya aku ini anak kecil yang masih mencari makna sesuatu rasa. Masih perlu ditunjuk ajari dalam pelajaran kehidupan.

Sekarang, aku punya rasa untuk dicintai dan menyintai. Rasanya kuat sekali sehingga aku menangis bertanya tuhan, 'aduh, mengapa sakitnya rasa ini tuhan? Kalau dengan mengejar cinta manusia itu sakit, jadi aku mohon agar Engkau hilangkan rasa cinta dan rinduku kepada dia. Aku tidak mahu rasa itu membuatkan dadaku sesak dengan mengingatinya yang (mungkin) tidak langsung memikirkan tentang aku.' Kalian mahu tahu apa yang aku rasa selepas itu? Aku rasa makin kuat ingatanku terhadap si lelaki. Aku jadi marah dan benci dengan diriku yang lemah dalam soal rasa hati. Sudah tekad, bulat hatiku mahu lupakan dia, buang namanya dari hatiku tapi aku gagal. Malamku menangis mengenangkan rasa ini, berkata aku pada diriku, 'Aalia, you are the most strong and independence lady the world ever seen. No man ever own your love, except for abah. No man ever manage to woo you with their sweet talk, charms and look. So, why now you can't handle it? You are limited edition lady that have not been in any love relationship with men. Allah promised you to be with the best man that always loyal to Him and that man will be the luckiest man in the world to own you and your heart. You should be proud with it, dear Aalia. Don't rush, keep calm and elegance, control your composure, and be patience. The precious things in life are worth to wait. Have faith in Him and He will never dissapointed you in the end.' Emangnya untuk pengetahuan, aku memang suka berbicara dalam bahasa bangsa penjajah dengan diriku kerna aku rasa lebih dekat dan mudah untuk aku mengekspresikan perasaanku. Hey, dalam dunia serba moden ini masih ada lagikah yang mahu condemn penggunaan bahasa Inggeris dalam perbualan masyarakat ??? Aku tahu jawapannya, kalian juga tahu. Jadi, kita senyap saja. Biarkan mereka bersama labu-labu mereka terjun ke laut dalam 😉.

Aku anak gadis yang sentiasa menjadikan mama abahku💑 sebagai kunci utama kebahagiaan dalam kehidupanku. Kecewa mereka, kecewalah aku. Sedih mereka, sedihlah aku. Gembira mereka, dunia ini seperti milikku dan senyuman ketawa mereka adalah kejayaanku. Tiap kali aku jatuh cinta, aku bilang mama, aku bilang abah. Siapa dia, lelaki bagai mana dia itu semua aku bilang kepada mereka. Tiada malu, kerana aku percaya apapun yang engkau lakukan..ibubapamu tahu, InshaAllah, berkat bahagia hidupmu dunia akhirat. Bila mana aku masih keseorangan tanpa teman, aku yakin yang lelaki-lelaki itu 'he's not the one'. Dan aku jadi ingat lewat-lewat doaku pada tuhan iaitu aku mahu bahagiakan mama abah dahulu sebelum aku ditemukan dengan lelaki yang ingin aku jadikan suami. Mungkin doaku itu dikabul Dia dalam cara yang aku tidak nampak lagi buat masa sekarang. Oleh itu, rasanya itu perlu berkubur. Hilanglah engkau dari hatiku dan mindaku. Aku mahu hidup tenang-tenang tanpamu yang belum tentu lagi takdir aku di dunia ini.

Janganlah engkau khuatir, siapapun yamg engkau pilih diakhir cerita nanti...aku akan bahagia untukmu. Aku akan move on dari rasa ini untukmu kerna aku percaya Allah itu sebaik-baik perancang dan Dia tahu mana yang baik, mana yang tidak baik untuk aku dan kamu😊. Jadi, akhir rasaku di lewat pagi ini, moga-moga kita semua mendapat pengakhiran yang baik dihujung kehidupan kita. Mendapat semua yang kita impikan dengan izinNya dan redhanya ibubapa, maka, gemilanglah kehidupan kita di dunia ini, syurga adalah balasannya. 'Rasa' itu juga akan muncul dengan magisnya ✨.

-Harini, pulang ke desa tercinta which is where the heart is belong 🏩💐👴👵👧👨🎈♡...... Ohhhhh and a lot of food also ツ✔

A/n : Doakan thesis ku berjaya disiapkan dengan segera dan agar syarikat yang aku intai untuk intern, sudi mengambilku. Dengan rasa sayang, aku lepaskan 'rasa' itu dari hatiku ❤.